ILMU TEKNIK : 3 Jenis Batuan di Alam – Secara Geologis, Kimiawi, dan Struktural.

Di alam, ada berbagai jenis batuan yang tersedia, yaitu, batuan diklasifikasikan menjadi tiga kategori, Secara geologis, kimiawi, dan struktural.
Mari pelajari lebih lanjut bersama kami di ILMUTEKNIK.ID

1. Jenis Batuan Geologi.

Klasifikasi ini didasarkan pada mode atau proses pembentukan batu. Dengan demikian, beberapa batu dapat terbentuk dari bahan cair panas alami. Ada juga yang dapat dibentuk pada suhu biasa dari pemadatan partikel atau sedimen, dan diam. Oleh karena itu, dalam klasifikasi batuan geologi ada tiga jenis batuan yaitu:
  • Batu Magma Dingin / Batu Apung:

Semua batu yang telah dibentuk oleh pendinginan dan kristalisasi dari bahan yang awalnya panas dan cair dikelompokkan sebagai Batuan Berair. Ini adalah batu yang paling banyak dari kedalaman kerak. Bahan cair panas terjadi di bawah permukaan bumi dan dikenal sebagai MAGMA. Batu jenis ini sering muncul di permukaan sebagai LAVA dari retakan di kerak yang disebut gunung berapi.
MAGMA dapat mendingin dan mengkristal di bawah permukaan dan mengubahnya menjadi batuan padat. Demikian pula, lava yang mengalir di atas permukaan (bahkan di bawah air di lautan) juga dapat mengubahnya menjadi batu.

 ILMUTEKNIK.ID "Batu Magma Dingin atau Batu Apung"

Tiga jenis batu magma dingin berdasarkan letak terbentuknya:
  • LUTONIC: Dibentuk pada kedalaman yang luar biasa, umumnya dari 210 km di bawah permukaan. Ini memiliki kristal kasar. Contoh: Granit, Syenites ‘, Gabbros.
  • HYPABYSSAL: Dibentuk pada kedalaman menengah di bawah permukaan umumnya hingga 2 km. Ini memiliki karakter campuran. Contoh: Porfiri dari berbagai jenis. The Platonic dan Hypabyssal kadang-kadang dikelompokkan sebagai INTRUSIF ROCKS.
  • VOLCANIC: Ini terbentuk di permukaan bumi, bahkan di bawah laut di lautan dari pendinginan lava dari gunung berapi. Mereka juga disebut batuan ekstrusif dan biasanya terdiri dari kristal yang sangat halus. Contoh: Basal dan Perangkap.
  • Batuan Sedimen:

Jenis Batuan ini juga disebut batuan sekunder. Setiap saat, batuan yang ada di permukaan bumi sedang dipecah menjadi partikel yang lebih kecil dengan proses pembusukan dan penguraian alami yang disebut pelapukan dan erosi.

Gas atmosfer, variasi suhu, angin, air, dan es adalah beberapa agensi alami yang memecah batuan yang ada menjadi fragmen kecil dan sedimen. Partikel-partikel ini kemudian dibawa dan disimpan di tempat-tempat lain seperti di dasar laut, dasar danau, dasar sungai dan sebagainya. Secara bertahap, partikel yang terakumulasi dikompresi dan dipadatkan di bawah bebannya sendiri dan dengan demikian ditransformasikan menjadi massa kohesif partikel batuan padat.
Dalam beberapa kasus, partikel dapat diikat bersama oleh beberapa bahan penyemenan alami; dengan atau tanpa tekanan. Ini juga batuan sedimen. Di laut dan samudera, sejumlah besar organisme laut hidup dan mati. Bagian keras mereka juga menumpuk di dasar laut dan secara bertahap berubah menjadi batu.

Karena partikel dalam batuan tersebut berasal dari organisme, mereka disebut batuan sedimen yang terbentuk secara organik dibandingkan dengan batuan sedimen yang terbentuk secara mekanis dari jenis pertama.

Kategori ketiga batuan sedimen terbentuk karena proses kimia seperti penguapan dan presipitasi. Secara alami, mereka ditetapkan sebagai batuan sedimen yang terbentuk secara kimia.
Batuan sedimen yang paling dikenal dan umum adalah Batu Pasir, Kuarsit, Batu gamping, Dolomit, dan Serpih.
  • Batuan Metamorf:

Jenis batuan ini awalnya adalah batuan beku atau batuan sedimen yang telah mengalami beberapa perubahan dalam struktur, bentuk atau komposisinya. Perubahan itu mungkin karena peningkatan suhu atau tekanan atau keduanya. Kadang-kadang, perubahan ini disebabkan oleh beberapa cairan aktif secara kimia yang bekerja pada batuan yang sudah ada sebelumnya.
Sifat perubahan pada batu akan tergantung pada;
  • Sifat batuan yang ada.
  • Jenis faktor yang beroperasi pada batu (suhu, tekanan, cairan)
  • Intensitas faktor.
  • Durasi tindakan.
Jenis batuan baru yang sangat menarik dapat dibentuk dari batuan beku atau sedimen yang sudah ada sebelumnya tergantung pada kondisi di atas. Jadi batu kapur, batuan sedimen, dapat berubah menjadi berbagai MARBLES.

Demikian pula, batu pasir, lagi-lagi batuan sedimen, dapat berubah menjadi QUARTZITE yang sangat keras. Granit (batuan beku) berubah menjadi GNEISS dan shale, batuan sedimen, menjadi batuan metamorf SLATE yang sangat terkenal.

Fakta fundamental lain yang sangat penting tentang perubahan metamorf pada batuan adalah bahwa semuanya terjadi pada dasarnya dalam keadaan padat. Batuan asli dipanaskan dan dikompresi tetapi jarang meleleh. (Setelah meleleh dan direkristalisasi, mereka membentuk batuan beku dan bukan metamorf).

2. Jenis Batuan Kimia.

Atas dasar komposisi kimia yang dominan, mengikuti tiga Jenis Batuan yang umum dikenal.
A. Batuan Silika:
Batuan ini memiliki silika (SiO2> 50%) sebagai komponen utama. Beberapa batuan sedimen dan metamorf seperti QUARTiZITES dapat dibuat hampir seluruhnya (98-100%) dari silika. Secara alami, mereka dianggap sebagai batu bangunan terkuat.
Beberapa batuan beku dan metamorf seperti GRANIT dan GNEISS masing-masing memiliki komposisi yang sebagian besar mengandung silika. Ketika terbebas dari mineral dan mikro yang terurai, batuan ini juga membentuk batu bangunan yang sangat baik.

 ILMUTEKNIK.ID "Batu Silika"


B. Batuan Calcareous:
Pada jenis batuan ini, komponen yang dominan adalah KARBONAT> 50%, umumnya dari Kalsium dan juga Magnesium. Paling umum mereka termasuk kelompok sedimen dan metamorf klasifikasi geologis.
Contoh batuan berkapur atau karbonat yang paling dikenal adalah LIMESTONES, DOLOMIT, dan MARBLES.

C. Batuan Argillaceous:
Batu jenis ini sebagian besar batuan sedimen dan metamorf yang memiliki CLAY> 50% (alumina silikat hidro dari Ca, Mg, Ka, dll) sebagai komponen utama. Varietas sedimen dikenal sebagai batu lempung, batulanau, dan serpih. Mereka umumnya lunak dan mudah hancur di hadapan air yang mengakibatkan lumpur berlumpur.
Varietas metamorf adalah phyllites dan papan tulis. Ini mewakili shale yang dipanggang secara menyeluruh dan indurated. Batuan ini cukup keras dan rapuh tetapi selalu berlapis tipis hanya digunakan terbatas dalam konstruksi bangunan.

3. Jenis Batu Struktural (FISIK):

Jenis-jenis batuan dikelompokkan menjadi tiga kelas besar tergantung pada ada atau tidak adanya struktur berlapis dan ketika berlapis, pada sifat struktur berlapis.
Tiga tipe tersebut adalah:
A. Batuan Tidak Terstratifikasi (MASSIVE):
Jenis batuan ini bebas dari struktur berlapis apa pun. Mereka membentuk massa yang luas dengan struktur umum yang hampir sama, baik secara mendalam maupun area. Sebagian besar batuan beku jatuh di kelas ini.

B. Batuan Bertingkat (DILAPISI):
Pada jenis batuan ini struktur lapisan yang sangat mudah diamati adalah kualitas yang dominan. Lapisan mungkin tipis (1 cm atau lebih) atau tebal (1 m dan lebih tinggi) dan dengan warna dan komposisi yang sama atau berbeda. Sebagian besar batuan sedimen bertingkat di alam.

C. Batuan Tertanam:
Jenis batuan ini umumnya milik kelompok metamorf di mana struktur berlapis telah diinduksi di bawah tekanan lateral. Dalam batuan berdaun, lapisan-lapisannya mudah dipisahkan karena kohesi antara lapisan-lapisan yang berdampingan paling sedikit, kadang-kadang dapat diabaikan.
Contoh terbaik dari batuan berdaun adalah Slate, Gneisses, dan sekis juga menunjukkan dedaunan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *