ILMU TEKNIK : 25+ Jenis-jenis Beton – Klasifikasi, Penggunaan dan Bahan Penyusun

Tambah ILMU kalian >>> ILMUTEKNIK : Apakah Limbah Radioaktif Nuklir dibuang ?


Dalam teknologi beton, berbagai jenis nama telah digunakan untuk berbagai jenis beton. Klasifikasi ini didasarkan pada tiga faktor:
1. Jenis bahan yang digunakan dalam pembuatannya.
2. Sifat kondisi stres.
3. Dan kepadatannya.
Di sini, di artikel ini, kami akan membahas pentingnya, bahan, dan jenis beton secara detail.
 ILMUTEKNIK.ID "Proses Pengecoran Beton"

Kita sebenarnya hidup di zaman konkret. Ini menjadi sangat penting karena digunakan di hampir setiap jenis konstruksi seperti: (bangunan, jalan dan jalan raya, terowongan, bendungan penyimpanan dan pembangkit listrik, bandara, dan reaktor tenaga atom). Jadi, dalam bangunan, digunakan hampir dari pondasi ke lantai paling atas. Dalam transportasi, digunakan di jalan-jalan, jalan raya, Bandara, dll. Beton juga merupakan bahan yang digunakan secara luas untuk penyimpanan dan transportasi air seperti di lapisan kanal dan reservoir air.
Selain penggunaan utama di atas, beton juga digunakan sebagai bahan pelapis untuk keperluan khusus seperti untuk anti bocor, tahan api, kedap suara, dan melindungi terhadap radiasi pada pembangkit sinar-X dan pembangkit listrik tenaga atom. Sifat penting dari beton adalah bahwa ia mengatur dan mengeras menjadi massa yang kuat, seperti batu dalam waktu singkat.
Kekuatan utama dan sifat-sifat lain beton tergantung pada beberapa faktor, seperti:
·         Sifat bahan agregat yang digunakan.
·         Kualitas dan proporsi semen, agregat.
·         Air digunakan untuk membuat campuran.
·         Dan tentang Pengerjaan.
Komposisi umumnya dinyatakan dalam volume relatif dari:
·         Semen.
·         Agregat halus (pasir).
·         Dan agregat kasar (kerikil, dll.).
Jadi beton 1: 2: 4 menunjukkan campuran yang memiliki 1 bagian volume semen, 2 bagian pasir dan 4 bagian kerikil atau agregat yang dihancurkan. Dalam pencampuran aktual, volume relatif dikonversi menjadi bobot masing-masing bahan.
Bahan beton.
Berikut ini adalah bahan-bahan beton.
·         Bahan penjilid (Semen atau Kapur).
·         Agregat halus (Pasir atau bahan lainnya).
·         Agregat kasar (Kerikil, batu pecah atau bahan lainnya) dan air.
·         Admixtures diklasifikasikan sebagai bahan opsional.


Tambah ILMU kalian >>> ILMUTEKNIK : Bahan Baku Semen dan Fungsi Senyawa Kimia yang Terkandung

Fungsi Bahan

Fungsi bahan Binding (Semen atau Kapur) adalah untuk mengikat partikel agregat kasar dan halus bersama-sama.
Meskipun “Portland Cement” adalah bahan pengikat yang paling umum digunakan sebagai pengikat dalam campuran. Banyak penelitian telah dilakukan untuk membuktikan bahwa kapur (terutama Hidrolik Lime) juga dapat digunakan dengan sukses sebagai bahan Binding pada jenis konstruksi umum. Kapur ekonomis dibandingkan dengan semen, dan juga cukup kuat untuk jenis konstruksi biasa.
Fungsi Agregat.
Fungsi agregat halus berfungsi untuk mengisi semua ruang terbuka di antara partikel-partikel kasar. Dengan cara ini, porositas massa akhir berkurang.
Ukuran partikel maksimum dalam agregat halus selalu kurang dari 6,35 mm. Namun, pasir umumnya dan universal digunakan sebagai agregat halus, dan ukuran butirannya sekitar 2 mm. Dan fungsi agregat kasar adalah untuk bertindak sebagai komponen utama penahan beban beton.
Ketika sejumlah fragmen agregat kasar (berdiameter lebih dari 6,35 mm) disatukan oleh material penyemenan, perilaku mereka terhadap muatan yang dikenakan seperti massa batuan yang sangat kuat. Kerikil dan batu pecah biasanya digunakan untuk tujuan ini.
Fungsi air.
Air adalah komponen utama dari campuran beton. Air memainkan peran penting dalam proses reaksi kimia semen dan agregat.
Fungsi Campuran.
Campuran mempengaruhi waktu pengaturan semen, dan mereka sebagian besar digunakan untuk tujuan tertentu.
Berbagai Jenis Beton.
Sebuah uraian singkat tentang berbagai jenis beton diberikan di bawah ini.

1. Beton Biasa atau Polos.2. Beton Ringan.3. Beton Berdensitas Tinggi.4. Beton Bertulang.5. Beton Pracetak.6. Beton Pratekan.7. Beton Udara Yang Dikelola.8. Kaca Beton.9. Beton Pengerasan Cepat.10. Aspal Beton.11. Beton Kapur.12. Rol Beton Yang Dipadatkan.13. Beton Bertanda.14. Beton Yang Dipompa.15. Vakum Beton.16. Beton Permeabel.17. Shotcrete.18. Beton siap-campur.19. Beton Konsolidasi-Sendiri.20. Serat Beton Bertulang.21. Terbang Ash Beton.22. Beton Kekuatan Tinggi.23. Silika Fume Beton.24. Beton Polimer.25. Semen Beton Ferro.26. Beton Pra-dikemas.

Jadi, mari kita mulai dari awal.
Jenis beton
1. Beton Biasa atau Polos.
Ini adalah salah satu jenis beton yang paling umum digunakan. Dalam jenis beton ini, unsur pokoknya adalah semen, pasir dan agregat kasar yang dirancang, dan dicampur dengan sejumlah air tertentu. Rasio unsur esensial dapat bervariasi dalam batas yang luas. Desain campuran yang sangat umum digunakan, umumnya dikenal sebagai Nominal Mix Design, adalah 1: 2: 4.
Beton polos banyak digunakan dalam konstruksi perkerasan dan bangunan, di mana kekuatan tarik yang sangat tinggi tidak diperlukan. Itu juga digunakan dalam pembangunan bendungan.

Di antara sifat-sifat paling penting dari beton biasa, berikut ini dapat disebutkan.Kepadatan: 2200 – 2500 Kg / meter.cube.
Kekuatan Tekan: 200 – 500 Kg / centimeter.square.
Kekuatan Tarik: 50 – 100 Kg / centimeter.square.
Daya tahan: Sangat Memuaskan.

Tambah ILMU kalian >>> ILMUTEKNIK : Bahan Baku Semen dan Fungsi Senyawa Kimia yang Terkandung

2. Beton Ringan
Setiap jenis beton yang memiliki kepadatan kurang dari 1920 Kg / m3 digolongkan sebagai beton ringan. Berbagai jenis agregat yang digunakan dalam pembuatan beton ringan termasuk bahan alami seperti batu apung dan scoria, bahan buatan seperti serpih dan lempung yang diperluas dan bahan olahan seperti perlit dan vermikulit.
Sifat penting tunggal dari beton ringan adalah konduktivitas termal yang sangat rendah.
Sebagai contoh: Konduktivitas termal – nilai k, untuk beton polos mungkin setinggi 10-12. Tetapi konduktivitas termal beton Ringan sekitar 0,3.
Beton Ringan digunakan, tergantung pada komposisinya, untuk isolasi termal, untuk melindungi struktur baja, mereka juga digunakan dalam deck jembatan bentang panjang, dan bahkan sebagai blok bangunan. Aerasi Beton adalah berbagai beton sangat ringan (kepadatan 480-800 Kg / m3). Ini diperoleh dengan menggunakan semen, pasir, dan abu bahan bakar bubuk sebagai konstituen.

3. High-density Beton

Beton jenis ini juga disebut beton berat. Dalam jenis beton ini, kepadatan bervariasi antara 3000-4000 Kg / m3.
Jenis beton ini disiapkan dengan menggunakan batu pecah kepadatan tinggi sebagai agregat kasar. Di antara bahan-bahan tersebut, Barytes adalah bahan yang paling umum digunakan, yang memiliki berat jenis 4,5.
Beton ini sebagian besar digunakan dalam pembangkit listrik tenaga atom dan struktur serupa lainnya karena memberikan perlindungan yang baik dari semua jenis radiasi.
4. Beton Bertulang
Ini juga disebut RCC (Reinforced Cement Concrete). Dalam jenis beton ini, baja dalam berbagai bentuk digunakan sebagai tulangan untuk memberikan kekuatan tarik yang sangat tinggi.
Penguatan baja dilemparkan dalam bentuk batang, batang, jerat, dan semua bentuk yang dapat dibayangkan. Setiap perawatan dilakukan untuk memastikan ikatan maksimum antara tulangan dan beton selama proses pengaturan dan pengerasan.
Dengan demikian, bahan yang dihasilkan (RCC) mampu menanggung semua jenis tegangan dalam semua jenis konstruksi. RCC adalah jenis beton yang paling penting.
5. Beton Pracetak
Istilah ini mengacu pada berbagai jenis bentuk beton yang dicetak ke dalam cetakan baik di pabrik atau di lokasi. Namun beton ini tidak digunakan dalam konstruksi sampai benar-benar diatur dan dikeraskan dalam kondisi yang terkendali.
Beberapa contoh Beton Pracetak adalah; tiang pracetak, tiang pagar, ambang beton, unit tangga, balok beton, dan batu cor, dll.

 ILMUTEKNIK.ID "Beton Pracetak"

Komposisi struktural dan dekoratif ini disiapkan di tempat yang lengkap di mana semua pengaturan dibuat;
  1. Proporsi sempurna bahan beton. 
  2. Pencampuran semen, agregat, dan air secara menyeluruh untuk mendapatkan campuran desain dan konsistensi yang diinginkan. 
  3. Penanganan yang hati-hati selama pengangkutan dan penempatan cetakan desain yang sempurna. 
  4. Curing sempurna, di bawah kondisi suhu dan kelembaban yang terkendali. Bahkan curing uap digunakan untuk mendapatkan produk pracetak yang memiliki kekuatan tinggi dalam waktu yang jauh lebih sedikit.
  5. Tren terbaru dalam industri konstruksi adalah semakin bergesernya unit beton pracetak dalam konstruksi bangunan.

6. Beton pratekan
Ini adalah jenis khusus beton bertulang dimana tulangan diperkuat sebelum dimasukkan ke dalam beton.
Kawat yang dikencangkan seperti itu dipegang dengan kuat pada setiap ujungnya sementara campuran beton ditempatkan. Hasilnya adalah bahwa ketika beton mengeras dan mengeras, seluruh anggota beton, sehingga gips dimasukkan ke dalam kompresi.
Susunan semacam ini membuat bagian bawah dari beton bertulang juga lebih kuat terhadap tegangan, yang merupakan penyebab utama dari retak retak pada beton bertulang yang tidak dikencangkan. Karena pra-tekanan melibatkan penggunaan jack dan peralatan pengencangan, beton pra-tekanan juga di buat di pabrik besar.

YUK !!! Tambah ILMU Kalian >>>ILMU TEKNIK : Bahan Baku Semen dan Fungsi Senyawa Kimia yang Terkandung
Beberapa kelebihannya adalah sebagai berikut.
·         Kekuatan tekan potensial beton semakin meningkat.
·         Risiko pengembangan retak tegangan di bagian bawah balok sangat berkurang.
·         Resistensi terhadap geser sangat berkurang. Ini menghilangkan perlunya sanggurdi untuk sebagian besar.
·         Bagian yang lebih ringan dapat digunakan daripada beton bertulang yang tidak dikencangkan (normal).
Beton pratekan sangat disukai dalam pembangunan; Jembatan, Atap bentang panjang. Sebagian besar struktur dengan beban mati yang berat.
7. Beton udara
Ini adalah beton polos yang disiapkan secara khusus di mana udara dipercayakan dalam bentuk ribuan partikel yang terdistribusi secara seragam. Volume udara demikian, yang terperangkap dapat berkisar antara 3-6 persen dari beton. Entrainment udara dicapai dengan menambahkan sejumlah kecil agen pembusa atau pembentuk gas pada tahap pencampuran.
Asam lemak, alkohol lemak, dan resin adalah beberapa bahan penahan udara yang umum.
Beton ber-entrain udara lebih tahan terhadap: Scaling.
Kerusakan karena pembekuan dan pencairan serta abrasi.
8. Kaca Beton
Ketika kaca daur ulang digunakan sebagai agregat dalam beton, jenis beton ini dikenal sebagai Kaca Beton.
Beton ini menyediakan isolasi termal yang lebih baik dan juga memiliki tampilan yang menarik dibandingkan dengan jenis lainnya.
9. Beton Pengerasan Cepat
Jenis beton ini sebagian besar digunakan dalam konstruksi bawah laut dan dalam perbaikan jalan. Karena waktu pengerasannya sangat sedikit, maka dapat diperkeras hanya dalam beberapa jam. Beton  ini juga digunakan dalam konstruksi bangunan, di mana pekerjaan harus dilakukan dengan cepat.
10. Aspal Beton
Aspal beton adalah kombinasi antara agregat dan aspal. Itu juga dikenal sebagai Aspal. Beton ini banyak digunakan di jalan raya, bandara, dan juga di tanggul.
Beton ini bisa mengeras hanya dalam satu jam. Itulah alasan penggunaannya yang luas di jalan.
 ILMUTEKNIK.ID "Jalan Beton"

11. Beton Kapur
Pada beton jenis ini, kapur digunakan sebagai bahan pengikat dengan agregat. Sebelum penemuan semen, beton yang paling banyak digunakan adalah beton kapur. Di zaman sekarang, beton kapur juga digunakan di lantai, kubah, dll.

Tambah ILMU Kayu kalian >>> ILMU TEKNIK : JENIS-JENIS KAYU UNTUK KUSEN RUMAH
12. Rol Beton Yang Dipadatkan.
Beton ini banyak digunakan sebagai bahan pengisi. Beton ini tidak memiliki nilai kekuatan yang lebih baik. Beton ini ramping beton dan dipadatkan dengan bantuan alat berat, seperti rol.
Sangat sedikit jumlah semen yang digunakan untuk beton jenis ini.
13. Beton Bertanda.
Beton ini adalah beton biasa dengan beberapa perbedaan kecil dan sebagian besar digunakan untuk keperluan arsitektur.
Cap atau cetakan dengan bentuk dan desain berbeda ditempatkan pada struktur beton ketika Beton ini berada dalam kondisi plastis untuk mendapatkan desain tampilan yang menarik.
Pigmen digunakan untuk keperluan warna dari berbagai jenis untuk memberikan tampilan yang lebih realistis dan menarik.
14. Beton Yang Dipompa.
Pompa beton digunakan untuk bangunan bertingkat tinggi di mana pengangkutan beton selain pompa bukanlah tugas yang mudah. Beton ini dibuat cukup bisa dilakukan untuk pengangkutan yang mudah. Bahan denda digunakan untuk pasokan yang lebih baik. Semakin banyak, bahan yang lebih halus, semakin mudah menjadi debit.
Pompa yang digunakan untuk tujuan pengangkutan terbuat dari bahan yang kaku atau fleksibel untuk melepaskan beton dengan mudah.
15. Vakum Beton.
Dalam jenis ini, lebih banyak jumlah air ditambahkan ke campuran beton, dan kemudian campuran dituangkan ke bekisting. Air yang berlebih kemudian dikeluarkan dari beton dengan bantuan pompa vakum. Itulah sebabnya itu disebut vakum beton. Teknik ini digunakan untuk mendapatkan kekuatan beton sejak dini. Ini akan mencapai kekuatan tekan dalam periode 10 hari dibandingkan dengan 28 hari beton biasa.

16. Beton Permeabel.
Beton yang permeabel disiapkan sedemikian rupa sehingga air dapat mengalir di dalamnya. Beton ini memiliki sekitar 15 hingga 20% rongga sehingga air dapat lewat di dalamnya. Beton ini digunakan di daerah-daerah di mana masalah stormwater bertahan.
17. Shotcrete.
Shotcrete adalah beton yang dibuat dengan cara yang sama seperti biasa, tetapi perbedaannya adalah Beton ini ditempatkan secara berbeda.
Beton ini ditempatkan dengan bantuan tekanan udara yang lebih tinggi melalui nozel. Manfaat dari teknik ini adalah bahwa pemadatan dan penempatan beton akan dilakukan secara bersamaan.
18. Ready Mix Beton.
Jenis beton ini disiapkan di pabrik beton dan atau diangkut dengan bantuan campuran transit yang dipasang di truk. Begitu Beton ini sampai di lokasi itu, tidak ada perawatan lebih lanjut yang diperlukan.
Lokasi pabrik akan berada di lokasi yang dapat disesuaikan sehingga beton dapat disuplai sebelum waktu pengaturan dapat dimulai.
19. Beton Konsolidasi Sendiri.
Beton jenis ini dipadatkan oleh bobotnya sendiri, maksudnya dengan proses konsolidasi. Tidak perlu menggunakan vibrator atau melakukan pemadatan manual.
Kemampuan kerja beton selalu tinggi dalam jenis ini. Itulah alasannya juga dikenal sebagai beton yang mengalir.
20. Fiber Reinforced Concrete (FRC).
Ini adalah jenis beton di mana serat baja berdiameter 10 hingga 20 mikron dan panjang 10 hingga 50 mm digunakan. Serat meningkatkan ketahanan, kekuatan tarik, fleksibilitas, dan kualitas lainnya.
Serat mungkin dari bahan yang berbeda seperti baja, polimer, gelas, karbon, atau bahkan serat alami seperti serat kelapa. Beberapa jenis serat bereaksi dengan semen; perhatian khusus harus diambil saat menggunakannya. Sebagian besar digunakan sebagai lapisan untuk trotoar di jembatan, bandara, dan di atas lantai industri.
Beton yang diperkuat serat juga dapat digunakan di tempat-tempat yang membutuhkan peningkatan ketahanan terhadap retak.
21. Terbang Ash Beton.
Beton menggunakan fly ash disebut fly ash concrete. Fly ash diperoleh dari batubara. Fly ash dapat digunakan untuk menggantikan agregat halus atau semen atau untuk menggantikan keduanya.
Hingga 30 persen penggantian agregat halus dan 20 persen penggantian semen telah dilaporkan. Fly ash meningkatkan kemampuan kerja dalam beton segar dan daya tahan dan kekuatan pada beton yang dikeraskan. Partikel fly ash harus lebih halus daripada partikel semen.
22. Beton Kekuatan Tinggi.
Beton kekuatan tinggi adalah beton dengan kekuatan lebih dari 40 N / mm2. Itu juga dikenal sebagai beton kinerja tinggi (HPC).
Beton berperforma tinggi digunakan untuk mencapai beberapa sifat khusus dalam beton seperti kekuatan tinggi, susut rendah, pemadatan sendiri, tahan api tinggi, dll.
Biasanya, kekuatan beton tersebut harus lebih dari 60 N / mm2 (Kekuatan hingga 80 N / mm2 telah dilaporkan).
Bahan-bahan yang digunakan dalam HPC adalah sebagai berikut:
1. Semen,
2. Agregat kasar dan halus dari kualitas yang dibutuhkan,
3. Air,
4. Bahan semen tambahan seperti silika fume, fly ash, blast furnace slag, dll.
5. Superplasticizers (agen pereduksi air tinggi),
6. Agen entraining udara (opsional).
Catatan: Item 4 dan 5 adalah item khusus yang diperlukan untuk HPC. Jenis beton ini digunakan untuk persyaratan khusus dalam pekerjaan beton struktural.

23. Silika Fume Beton.
Silica fume adalah produk sampingan dari silika yang sangat halus dibagi dalam industri. Beton tempat silica fume digunakan disebut “silica fume concrete.”
Beton khas dengan rasio air-semen normal selalu memiliki pori mikro, yang membatasi kekuatan beton biasa. Asap silika terdiri dari partikel yang sangat halus (sebenarnya, 6 kali lebih halus daripada partikel semen).
Oleh karena itu, jika ditambahkan ke campuran beton, ruang pori menit dapat dikurangi, menghasilkan beton kekuatan tinggi.
Silica fume juga merupakan pozzolana yang akan berkontribusi pada kekuatan. Jadi, silica fume, bersama dengan superplasticizers adalah komponen yang diperlukan dari beton berkinerja tinggi dan berkekuatan tinggi.
24. Beton Polimer.
Polimerisasi adalah proses konversi monomer menjadi polimer. Dalam beton normal, Anda seharusnya melihat bahwa pori mikro tidak dapat dihindari. Impregnasi monomer ke dalam pori-pori ini dan polimerisasi selanjutnya adalah teknik yang telah dikembangkan baru-baru ini untuk mengurangi porositas beton dan untuk meningkatkan kekuatan dan sifat-sifat lainnya.

Berikut ini adalah empat jenis bahan beton polimer yang tersedia saat ini.
1. Beton diresapi polimer (PIC).
Jenis beton ini adalah beton biasa, yang dikeringkan dalam oven, dan udara di sel terbuka dihilangkan dengan vakum. Monomer viskositas rendah dimasukkan ke dalam ruang ini, yang kemudian dipolimerisasi dengan aplikasi aksi kimia atau panas atau dengan menggunakan radiasi.
2. Semen beton Portland Polimer (PPCC).
Jenis beton ini dibuat dengan mencampur monomer bersama dengan pencampuran agregat, semen, dan air. Namun, beton yang diperoleh dengan metode ini tidak sekuat tipe impregnasi.
3. Beton polimer (PC).
Dalam jenis beton ini, bukan semen, polimer digunakan dengan agregat. Ini bukan beton nyata seperti yang digunakan dalam terminologi teknik sipil.
4. Beton polimer yang sebagian diresapi dan dilapisi permukaan.
Nama ini cukup jelas. Semua bahan ini saat ini sebagian besar digunakan dalam konstruksi bangunan hanya untuk meningkatkan daya tahan atau pekerjaan perbaikan.

YUK !!! Tambah ILMU Kalian >>>ILMU TEKNIK : Bahan Baku Semen dan Fungsi Senyawa Kimia yang Terkandung

25. Semen Beton Ferro.
Beton ferro semen tidak harus disamakan dengan beton serat. Semen ferro terdiri dari kawat-kawat jarak dekat yang diresapi dengan campuran semen mortar yang kaya.
Biasanya, kawat baja berdiameter 0,5 sampai 1,0 mm dibentuk menjadi jerat.
Mortar 1: 2 hingga 1: 3 dengan rasio air-semen 0,4 hingga 0,45 dituangkan ke dalam bentuk-kerja dengan baja pabrikasi dengan menggunakan lapisan-lapisan wire mesh.
Kandungan baja beton ini akan setinggi 300 hingga 500 kg / m3 mortir. Karena bahannya terdiri dari persentase besar baja, ia memiliki keuletan dan kekuatan tarik yang tinggi.
Bahan ini dikembangkan pada tahun 1940 oleh arsitek Italia P. L. Nervi untuk membangun sejumlah besar bentuk struktural yang menyenangkan.
26. Beton Pra-Paket.
Umumnya, beton disiapkan dengan mencampurkan bahan yang berbeda.
Namun, juga memungkinkan untuk mengemas beberapa bahan (agregat kasar) dalam bentuk-pekerjaan dan kemudian mengisi pori-pori dengan nat pasir semen yang disiapkan khusus sehingga akan mengisi semua pori-pori dan membentuk massa beton.
Beton pra-kemasan digunakan dalam situasi khusus seperti di mana sejumlah besar beton (seperti pondasi blok mesin besar) harus dibeton tanpa sambungan konstruksi. Salah satu kelebihan beton pracetak adalah susutnya sangat kecil.

Tambah ILMU Kayu kalian >>> ILMUTEKNIK : Jenis – Jenis Kayu yang Banyak Digunakan pada Bangunan di Indonesia

One thought on “ILMU TEKNIK : 25+ Jenis-jenis Beton – Klasifikasi, Penggunaan dan Bahan Penyusun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *