Bata Ringan – Solusi Pembangunan yang Cepat dan Murah

ILMUTEKNIK.ID – Apakah anda sedang berencana untuk membangun rumah? gedung? atau kosan?
Jika iya, tentunya anda harus mempertimbangkan penggunaan material secara matang matang. Salah satu material yang sering digunakan yaitu bata, namun taukah anda bahwa sekarang sudah ada bata ringan. Bata ringan ini perlahan mulai menggantikan penggunaan bata merah sebagai material bangunan, hal ini disebabkan karena sifat bata ringan ini kuat dan tentunya ringan.
  Bahan baku pembuatan bata ringan ini yaitu (semen, pasir kuarsa, dan gipsum) yang diberi campuran pasta alumunium. Langkah pertama dalam membuat bata ringan yaitu mencampur semua bahan diatas untuk dijadikan satu adonan. Adonan yang telah tercampur rata kemudian dituangkan ke dalam bejana agar kemudian mengembang. Setelah mengering, potong bata ringan sesuai dengan ukuran yang diinginkan. Langkah terakhir yaitu memasukkan potongan bara ringan ke dalam mesin autoclaved selama beberapa jam. Proses ini akan meningkatkan kekuatan bata ringan. Mari kita bahas lebih lengkap mengenai bata ringan ini.   Tambah ILMU Kayu kalian >>> ILMUTEKNIK : Fungsi dan Manfaat Bagian-Bagian Kayu dalam Proyek Konstruksi   1. Jenis Bata Ringan   Ada 2 jenis bata ringan yang beredar di toko bangunan yaiu bata ringan jenis Autoclaved Aerated Concrete (AAC) dan bata ringan jenis Cellular Lightweight Concrete (CLC). Kedua jenis bata ringan ini memiliki campuran material yang sama namun hanya komposisi materialnya saja yang dibuat berbeda. Perbedaan selajutnya terletak pada proses pengeringannya, bata ringan AAC dikeringkan dengan menggunakan tekanan tinggi sementara bata ringan CLC dikeringkan dengan metode alami yaitu dijemur dibawah sinar matahari.   2. Kekuatan Bata Ringan ( Bata Ringan VS Bata Merah)    
  • Apakah anda bertanya-tanya manakah yang lebih kuat antara bata ringan atau bata merah? 
  • Kenapa tembok bata merah lebih susah dipaku daripada tembok bata ringan?
Hampir semua referensi yang saya baca menjelaskan bahwa bata ringan memiliki kekuatan yang lebih besar dari pada bata ringan. Setelah dilakukan uji lab didapat data bahwa bata merah hanya mampu menahan beban sebesar 25,49 kg/cm², sementara bata ringan dapat menahan beban sebesar 40,78 kg/cm². 
  Hal ini disebabkan oleh ketebalan plesternya. Menurut pengamatan saya pribadi ketebalan plester semen dinding bata merah berkisar antara 1-3 cm sementara plester semen dinding bata ringan hanya 4-5mm. Plester semen inilah yang membuat tembok susah dipaku, namun jika kita sudah sampai lapisan bata merah maka paku dapat menancap dengan mudah. Jika anda masih tidak yakin maka anda dapat melakukan uji coba secaea langsung. Siapkan satu buah bata merah dan satu buah bata ringan lalu cobalah untuk memaku kedua bata tersebut, maka anda dapat merasakan perbedaan yang sangat jauh.   3. Pemasangan Lebih Cepat dan Rapi   Jika dilihat dari ukurannya saja dapat dipastikan kalau proses pemasangannya akan lebih cepat dari pada bata merah.Ukuran bata merah sendiri yaitu (20x10x5)cm sementara bata ringan (60x20x10)cm, untuk berat bata merah biasanya berkisar antara 1,5kg-3kg bergantung rumah produksinya. Sementara ukuran bata ringan bisa dilihat pada tabel spesifikasi dibawah ini:   Tambah ILMU Kayu kalian >>> ILMU TEKNIK : JENIS-JENIS KAYU UNTUK KUSEN RUMAH   Spesifikasi Bata Ringan BRIKA
Panjang (L) : 600 mm
Tinggi (H) : 200 mm
Tebal (T) : 75 mm dan 100 mm
Berat kering : ± 750 Kg/m3
Daya tekan : ± 45 Kg/cm2
  4. Insulator yang baik Definisi insulator disini yaitu dapat menyerap panas udara atau sinar matahari denga biak, dengan sifat ini maka suhu didalam ruangan akan lebih stabil, selain itu bata ringan. Selain sifat insulatornya bata ringan juga memiliki sifat kedap air, kedap suara dan tahan api. Berdasarkan bata ringan produk BARIKA, bata ringan dapat meredam suara  36db – 42d, dan Daya tahan api untuk transmisi panas selama 4 jam tanpa mengeluarkan asap beracun.   5. Biaya yang Dikeluarkan Jika dihitung secara satuan jelas bata ringan memiliki harga yang lebih mahal, namun dapat mengurangi biaya penggunaan plester semen. Selain itu juga dapat mengurangi ongkos harian pekerja bangunan karena pastinya lebih cepat proses pengerjaannya.   Mari kita jabarkan perhitungan material bata merah dan bata ringan untuk pembangunan tembok dengan luas 1m² agar diperoleh perhitungan biaya kasarannya. (source: www.klopmart.com)

Bata Merah

Ukuran           :  20x10x5

Harga Satuan : Rp.900,00

Dalam 1 m² tembok akan ada bata merah utuh sebanyak 63 biji. Maka Rp.900,00 x 63 = Rp.56.700,00. Lanjut ke adukan semen, anggap saja biaya yang dikeuarkan untuk adukan semen yaitu Rp.50.000,00. Jadi jika dijumlahkan menjadi Rp.106.700,00

Bata Ringan

Ukuran           : 60x20x10
Harga Satuan : Rp.10.000,00

Untuk 1 m² tembok akan ada bata ringan utuh sebanyak 8.3 biji. Maka RP.10.000,00 x 8.3 = Rp.83.000,00 dan untuk pembelian semen instant 4kg memakan biaya Rp.15.000,00. Jadi jika dijumlahkan maka total biaya yang dikeluarkan sebesar Rp.98.000,00   Setelah dilihat dari perhitungan diatas maka diperoleh hasil bahwa bata ringan masih lebih murah dibandingkan bata merah, dengan selisih biaya sebesar Rp.8.700,00.    Jadi apakah anda sudah memiliki gambaran tentang material apa yang akan anda gunakan dalam bangunan anda? Semoga artikel ini dapat meyakinkan anda tentang kelebihan bata ringan untuk bangunan. Jika anda berminat silakan kunjungi artikel lainnya > ILMU TEKNIK : 25+ Jenis-jenis Beton – Klasifikasi, Penggunaan dan Bahan Penyusun

 

4 thoughts on “Bata Ringan – Solusi Pembangunan yang Cepat dan Murah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications