Pengertian Agregat dalam Bidang Konstruksi

ilmuteknik.id - pengertian agregat

Pengertian Agregat adalah kumpulan mineral bukan logam yang diperoleh dalam bentuk partikulat dan dapat diolah serta digunakan untuk konstruksi teknik sipil dan jalan raya.

Setelah mengetahui pengertian agregat, selanjutnya yaitu 2 klasifikasi agregat.

Agregat terutama diklasifikasikan ke dalam dua kategori:

  1. Agregat Halus
  2. Agregat kasar

Kepadatan adalah parameter penting untuk agregat. Untuk agregat, kerapatan ditentukan dengan mengalikan kerapatan relatif (berat jenis) agregat dengan kerapatan air.

Kepadatan Massal Agregat

Kepadatan curah atau berat satuan agregat adalah massa atau berat agregat yang diperlukan untuk mengisi wadah dengan volume satuan tertentu.

Kepadatan Curah = Massa / volume

Fitur Utama:

  • Jika volumenya satuan, maka Bulk Density = Massa.
  • Satuan dalam kg/m 3 atau lb/ft 3 .
  • Dalam definisi ini, volume mengandung agregat dan rongga antara partikel agregat. 
  • Perkiraan kerapatan curah agregat yang biasa digunakan dalam beton dengan berat normal adalah antara 1200-1750 kg/m 3 (75-110 lb/ft 3 ) . 
  • Di sini, metode uji standar untuk menentukan berat jenis agregat diberikan dalam ASTM C 29 (AASHTO T 19). [2]

Kepadatan Relatif Agregat

Kepadatan relatif (berat jenis) agregat adalah rasio massanya dengan massa volume air yang sama.

Kepadatan Relatif = Massa Agregat / Massa volume air yang sama

Fitur Utama:

  • Sebagian besar agregat memiliki kerapatan relatif antara 2,4-2,9 dengan kerapatan partikel (massa) yang sesuai sebesar 2400-2900 kg/m 3 (150-181 lb/ft 3 ) .
  • Disini, untuk agregat kasar, cara uji standar telah dijelaskan dalam ASTM C 127(AASHTO) dan untuk agregat halus, cara uji standar telah dijelaskan dalam ASTM C 128 (AASHTO). [3] 
  • Kepadatan agregat relatif dapat ditentukan berdasarkan kering-oven atau kering-permukaan jenuh (SSD).

Baca juga

Jenis Agregat Halus

Biasanya, pasir, batu pecah, dan batu bata pecah digunakan sebagai agregat halus dalam konstruksi beton atau perkerasan.

Pasir

Pasir adalah bahan teknik yang penting. Dalam pekerjaan beton, pasir digunakan sebagai agregat halus. Pasir adalah salah satu bentuk silika (kuarsa) dan dapat berupa lempung, mengandung silika atau berkapur sesuai dengan komposisinya. Pasir alami terbentuk dari pelapukan batuan (terutama kuarsit) dan memiliki berbagai ukuran atau tingkatan tergantung pada intensitas pelapukan. Butiran pasir mungkin tajam, bersudut atau bulat.

Klasifikasi menurut Sumber

  1. Pasir Karang
  2. Pasir Kaca
  3. Pasir Belum Matang
  4. Pasir Gipsum
  5. Pasir Ooid
  6. Pasir Silika 
  7. Pasir Pit
  8. Pasir Sungai
  9. Pasir Laut
  10. Pasir Hijau 
  11. Pasir gurun
  12. Pasir Litik
  13. Pasir Campuran Karbonat-silikat 
  14. Pasir Biogenik
  15. Pasir Garnet
  16. Pasir Olivin
  17. Pasir Vulkanik
  18. Pasir Mineral Berat
  19. Pasir dengan Pigmen Hematit
  20. Pasir Benua
  21. Pasir Kuarsa

Grading Pasir

Semua partikel pasir harus melewati saringan No. 4 hingga No. 16. Tetapi pada saat yang sama, pasir tidak boleh mengandung partikel yang sangat halus. Di antara dua ukuran ekstrem ini (3/16 hingga 1/16 inci), pasir harus mengandung partikel dengan ukuran bervariasi yang seragam atau harus digradasi dengan baik untuk mendapatkan mortar yang padat. Gradasi berbagai ukuran partikel pasir ini ditentukan menggunakan ‘ Analisis Saringan ‘. Sejumlah pasir kering yang diketahui (umumnya 100 sampai 200 gram) diambil dan diayak melalui urutan saringan standar yang berurutan. Persentase kumulatif dari jumlah yang ditahan masing-masing ditambahkan dan dibagi jumlah dengan 100 untuk mendapatkan angka yang disebut sebagai ‘Modulus Kehalusan’ dari sampel. Hal ini umumnya dilambangkan dengan ‘F’. Modulus kehalusan pasir harus antara 2 dan 3. Nilai modulus kehalusan yang lebih kecil menunjukkan adanya partikel yang lebih halus dan sebaliknya.

Jika pasir yang baik tidak tersedia di sekitar lokasi, penggantinya dapat digunakan sebagai agregat halus.

Baca juga

Penyaring Batu

Penyaringan batu adalah partikel halus yang diperoleh dengan menyaring batu yang dihancurkan. Butirannya tajam dan kuat, dan karenanya memberikan kekuatan yang lebih baik pada beton.

Surki

Surki dibuat dengan menggiling batu bata yang baru dibakar dan dibakar dengan baik. Itu harus benar-benar bersih, bebas dari benda asing dan cukup halus untuk melewati saringan No. 8 (AS).

Surki sebagian besar digunakan dalam pembuatan mortar kapur, plester kapur, dan beton kapur.

Semoga artikel ini tentang Pengertian Agregat dalam Bidang Konstruksi ini bermanfaat . Jangan lupa ikuti INSTAGRAM dan FACEBOOK kami dan dapatkan informasi seputar dunia teknik setiap harinya.

Tags;

  • agregat ekonomi
  • agregat teknik sipil
  • sifat agregat
  • agregat data
  • agregat kasar
  • agregat buatan
  • klasifikasi agregat
  • agregat halus

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.