Lompat ke konten

Pengertian Kayu, Bagian-bagian Kayu dan Sifat Kayu

ilmuteknik.id - Pengertian Kayu, Bagian-bagian Kayu dan Sifat Kayu

Kayu merupakan salah satu hasil alam yang banyak diproduksi di Indonesia, kayu sebagai konstruksi bangunan dipilih karena kayu memiliki sifat-sifat dan karakteristik tertentu yang dapat digunakan sebagai komponen struktur maupun non struktur pada bangunan. Kayu memiliki banyak sekali jenis di Indonesia setidaknya mempunyai kurang lebih 4000 jenis pohon , namun tidak semua dapat digunakan sebagai bahan penyusun bangunan. Sifat-sifat kayu beraneka ragam yang berbeda setiap jenisnya,oleh karena itu kayu yang dapat digunakan sebagai material konstruksi harus memenuhi syarat seperti kekuatan, berat jenis, kelas awet dan sebagainya. Kayu sebagai bahan konstruksi bangunan dapat kita temui seperti rangka kuda-kuda, kusen jendela dan pintu, rangka penutup atap dan sebagainya. Pengertian kayu ini penting supaya dalam penggunaan kayu sebagai material bangunan dapat optimal dan tepat guna mengetahui kayu pada zaman modern ini sudah terbatas jumlahnya.

Pengertian Kayu

Secara umum pengertian kayu adalah hasil alam yang didapat dengan cara menebang pohon. Kayu terbentuk akibat akumulasi selulosa dan lignin pada dinding sel berbagai jaringan di batang.

Bagian-bagian kayu

ilmuteknik.id - Bagian-bagian Kayu

Gambar Bagian-bagian Kayu

  1. Kulit luar  bersifat kering berfungsi sebagai pelindung bagian dalam kayu dari pengaruh-pengaruh luar seperti cuaca,serangan serangga atau jamur,dan gangguan mekanis lainnya. 
  2. Kulit dalam terdiri dari kulit hidup dan bersifat basah, pada kulit dalam terjadi proses pengangkutan air atau bahan mineral dari tanah yang akan di edarkan ke daun dan kebagian-bagian pohon lainnya.
  3. Kambium berfungsi sebagai pembentuk kulit dan pembentuk kayu.
  4. Gubal merupakan bagian yang terdiri dari sel-sel yang masih hidup dan masih berfungsi yang bertugas untuk menyalurkan bahan makanan dari daun ke bagian-bagian pohon yang lain.
  5. Teras merupakan  bagian yang terdiri dari sel-sel yang sudah tua dan mati sehingga tidak berfungsi lagi. Meskipun begitu, bagian ini berfungsi sebagai pengokoh pohon. Kayu teras bersifat awet dan memiliki kualitas yang baik,kayu teras memiliki warna yang lebih tua daripada gubal.
  6. Hati kayu merupakan bagian dari kayu yang berada di tengah, hati kayu biasanya dapat digunakan untuk melihat suatu jenis pohon.
  7. Lingkaran tahun/tumbuh merupakan bagian kayu yang dapat digunakan untuk melihat umur suatu pohon. Lingkaran tahun berupa lapisan-lapisan yang melingkar.
  8. Jari-jari kayu berarah tegak lurus batang mengarah dari kulit ke hati. Fungsi jari-jari kayu sebagai tempat saluran makanan yang sudah diproses untuk pertumbuhan pohon.

Baca juga Pengertian Komponen Non Struktural Bangunan

Sifat dan Karakteristik Kayu

Sifat dan karakteristik kayu dipengaruhi oleh jenis pohon yang diambil. Kayu memiliki beberapa sifat dan karakteristik sebagai berikut :

A. Sifat fisik kayu, merupakan bagian yang dimiliki kayu tertentu dimana kayu tersebut menunjukkan suatu kondisi khusus dari struktur anatomi kayu itu sendiri. Sifat fisik kayu dapat digolongkan pada hal-hal berikut :

  1. Berat Jenis, berat jenis kayu tergantung pada jumlah zat kayu, rongga kayu, rongga sel, kadar air, dan zat ekstratif didalamnya. Berat jenis kayu mempengaruhi kekuatan kayu,semakin besar berat jenisnya maka semakin kuat kayu tersebut. Pengaruh berat jenis kayu terhadap kelas kuat berdasarkan PKKI-NI 5-1961 dibagi sebagai berikut:
Kelas Kuat KayuBerat Jenis Kayu
I>0.90
II0.90-0.60
III0.60-0.40
IV0.40-0.30
V>0.30

Menurut PKKI-NI 5-1961 dibedakan atas:

Kelas Kuat KayuBerat Jenis KayuContoh
Sangat Berat>0.90Kayu Giam
Berat0.79-0.90Kayu Kulim
Sedang0.60-0.75Bitangur
Ringan<0,60Balsa, pinus
  1. Keawetan kayu, merupakan ketahanan kayu terhadap serangan perusak kayu seperti jamur, rayap, bubuk dan lain-lain. Keawetan kayu secara alami disebabkan adanya zat ekstraktif yaitu zat yang terbentuk pada saat kayu gubal berubah menjadi kayu teras yang merupakan racun bagi perusak kayu.
  2. Warna kayu disebabkan karena adanya zat ekstraktif pada kayu, warna kayu sangat bervariasi mulai dari putih sampai coklat kemerah-merahan.
  3. Tekstur kayu atau nilai raba permukaan kayu, kayu yang bertekstur kasar memiliki kekuatan yang lebih baik daripada kayu bertekstur halus. Menurut teksturnya, kayu dibedakan menjadi:
    • Kayu bertekstur sedang, contoh: kayu jati dan sonokeling. 
    • Kayu bertekstur kasar, contoh: kayu kempas dan meranti.
    • Kayu bertekstur halus, contoh: kayu giam, lara, dan kulim.
  1. Arah serat kayu, arah serat kayu menentukan kekuatan kayu. Potongan kayu yang melintang dengan serat kayu akan mudah patah dan tidak cocok untuk konstruksi. Arah serat digolongkan dibedakan menjadi serat lurus/terpadu, serat kombinasi, serat berombak, serat terpilin, dan serat miring,
ilmuteknik,id - Hasil gambar untuk arah serat kayu

Gambar Arah serat kayu

  1. Hidroskopis atau kembang susut, kayu akan mengembang bila kadar airnya naik dan menyusut bila kadar airnya berkurang. Besarnya pengembangan dan penyusutan tidak sama pada semua arah. Rata-rata besarnya pengembangan dan penyusutan pada arah tangensial : 4-14%, arah radial : 2 – 8 %, arah axial : 0,1 – 0,2 %.

Baca juga Contoh Perencanaan Letak dan Tampak Bangunan

B. Sifat Mekanik kayu, merupakan sifat yang berhubungan dengan kemampuan kayu untuk menahan gaya dari luar. Sifat mekanik kayu meliputi :

  1. Kekuatan tarik, yaitu kemanpuan kayu untuk menahan beban/gaya menarik kayu. Kekuatan tarik terbesar pada kayu ialah sejajar dengan arah serat kayu. Kekuatan tarik yang tegak lurus dengan arah serat lebih kecil daripada kekuatan tarik yang sejajar arah serat.
  2. Kekuatan tekan, yaitu kemanpuan kayu untuk menahan beban/gaya tekanan pada suatu titik kayu. Kekuatan yang tegak lurus dengan arah serat lebih kecil daripada kekuatan sejajar arah serat. Kekuatan tekan ini juga dipengaruhi oleh arah serat.
  3. Kekuatan geser, yaitu kemampuan kayu untuk menahan gaya yang membuat suatu bagian kayu tersebur bergeser dari bgaian lain di dekatnya.
  4. Kekuatan lentur, yaitu kemampuan kayu untu melenturkan diri ketika menahan tekanan diatasnya.
  5. Kekuatan belah, yaitu kemampuan kayu untuk menahan gaya yang membelah kayu. Kayu yang memiliki kualitas rendah akan pecah ke arah belahan,sebaliknya jika kayu memiliki kekuatan tinggi maka kayu akan bertahan.

Semoga artikel tentang Pengertian Kayu, Bagian-bagian Kayu dan Sifat Kayu ini bermanfaat. Jangan lupa ikuti INSTAGRAM dan FACEBOOK kami dan dapatkan informasi seputar dunia teknik setiap harinya.

We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications